Inggit dan Bung Karno

Orang yang ngerti dan setuju poligami tidak berpoligami, orang yang nggak ngerti dan tidak setuju justru berpoligami.

Contohnya Bung Karno dan H. Agus Salim, mereka berpolemik panjang lebar soal poligami. Bung Karno tidak setuju karena dianggapnya poligami adalah perendahan harkat dan martabat kaum perempuan, sebaliknya H Agus Salim setuju karena pengertian beliau yang mendalam tentang ajaran isalam.

Beberapa tahun kemudian mereka bertemu Bung Karno istrinya banyak sementara H Agus Salim tetap beristri satu.

Akhirnya segala sesuatu dikembalikan pada niatnya.

Kata Huttaqi, yang luar biasa adalah istri pertama Bung Karno. Ibu Inggit. Apabila Bung Karno api maka Inggit kayu bakarnya.Inggit menghapus keringat ketika Soekarno kelelahan, Inggit menghibur ketika Soekarno kesepian. Inggit menjahitkan ketikakancing baju Soekarno lepas, Inggit hadir ketikaSoekarno muda membutuhkan kehangatan perempuan baik sebagai Ibumaupun teman. Inggit bagi Soekarno laksana Khadijah bagi Muhammad. Bedanya Muhammad setia hingga Khadijah meninggal sedangkan Soekarno kawin lagi, melangkah ke gerbang istana dan Inggit pulang ke Bandung, menenun sepi.

Apabila Bung Karnoapi maka Inggit kayu bakarnya. Dalam kamus hidupnya hanya ada kata memberi tak ada kata meminta. Inggit menjual bedak, meramu jamu dan menjahit kutang untuk nafkah keluarga, sementara Soekarno seperti singa yang mengaum dari satu podium ke podium berikutnya, pikirannya tercurah untuk pergerakan, Inggit yang setia mencari uang. Inggit mencinta karena cinta, tanpa pamrih tanpa motivasi.

Suatu malam di jalan Jaksa,kedua pasang mata bertemu, Soekarno berkata “Aku cinta padamu”. Inggit tersipu menunduk dalam-dalam sambil mempermainkan ujung kebaya. Itulah, cinta yang dibawakan Inggit dengan mesra, tanpa suara tanpa kata-kata, tanpa bahasa. Kejadian yang sangat lazim dan sederhana tetapi merupakan kejadian penting yang terlupakan oleh segenap bangsa.

Inggit menemani Soekarno yang terlunta-lunta di pembuangan. Jauh di P Ende lalu di Bengkulu, Inggit tetap menemani, merupakan baterai bagi kehidupan Soekarno yang menderita. Tetapi diujung masa penjajahan Soekarno berkata pada Inggit, “Eulis aku akan menikah lagi supaya punya anak seperti orang-orang lain.”

“Kalau begitu antarkan saja aku ke Bandung!” Jawab Inggit.
“Tidak begitu, maksudkuengkau akan tetap jadi istri utama. Jadi first lady seandainya kita nanti merdeka.”
“Tidak,antarkan saja aku ke Bandung.” Jawab Inggit lagi.

Akhirnya Soekarno mengantar Inggit ke Bandung. Kembali tinggal di jalan Tjiateul dan Soekarno balik ke Jakarta. Dalam kesepiannya Inggitselalu berdoa bagi kebaikan Soekarno.Inggit kembali menjual bedak, meramu jamu dan menjahit kutang sebagai nafkah. Dagangannya dititipkandi toko Delima.

Inggit tidak mengeluh. tidak menangis. Demikianlah cinta Inggit pada Soekarno. Cinta semata-mata karena cinta. Tidak luka ketika dilukai dan tidak sakit ketika disakiti, tanpa pamrih tanpa motivasi.

Siang itu aku lewat di JlCiateul yang sibuk dan panas, yang sekarang dinamakan Jl Inggit Garnasih.Tampak sebuah rumah lama dicat baru, disitu dulu Inggit tinggal dan akan di jadikan museum. Aku tengok isinya

…. kosong melompong.

Tak ada yang ditinggalkan oleh Inggit selain satupe lajaran tentang CINTA.





mYWiseStories_

~ by MaIDeN on April 8, 2003.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: